Wilkommen!

Akhirnya selesai sudah tanggung jawab yang telah saya emban selama hampir empat bulan ke belakang. Kemarin malam, resmi sudah kami memiliki anggota baru, anggota biasa HME ITB angkatan 2009. Sebuah prosesi yang sederhana namun tetap meriah dan berkesan untuk menyambut mereka. Ah, dengan segala drama dan problematika yang ada, selebrasi kemarin rasanya sudah cukup. Harapan saya sederhana saja, semoga janji-janji yang telah mereka utarakan, komitmen-komitmen yang telah mereka ikrarkan, dan mimpi-mimpi yang telah mereka bayangkan, dapat mereka wujudkan dan tidak hanya menjadi omong kosong belaka.

Selamat datang HME09!
Selamat datang calon-calon juara!
Ditunggu kontribusi kalian semua!

Pusing

Pusing.

Kepala saya pusing.

Lelah. Capek. Kurang istirahat. Banyak pikiran.

Gak ada inspirasi untuk menulis.

Makanya nulis kayak bgini ajah.

Udah terlalu banyak yang saya korbankan nampaknya.

Semoga kedepannya ada waktu untuk rehat sejenak.

Semoga.

Udah ah, saya nepe dulu. Lusa harus dikumpulin.

Great Victory Comes With Great Sacrifice

Dua hari ini adalah hari yang cukup melelahkan buat saya. Pertama, karena kemarin saya harus kuliah marathon dari jam 7 pagi hingga jam 12 siang. Kedua, karena esok harinya (hari ini) ada kuis medan II dan materinya bisa dibilang sulit. Ketiga, karena malamnya akan ada presentasi dari calon anggota himpunan angkatan 2009 kepada massa himpunan. Sebagai gambaran, presentasi pertama yang dilaksanakan pada dua hari sebelumnya berlangsung hingga pukul 11 malam. Belum lagi evaluasinya dan obrolan2 santai yang membuat saya pulang pukul 3 pagi. Hahaha. Dan benar saja, presentasi baru berakhir menjelang pukul 12 malam. Belum lagi chaos yang terjadi. Akhirnya saya baru bisa benar-benar belajar sekitar jam 2 pagi. Ah, bukan belajar, tapi cuma ngerjain tugas, itu pun pake referensi. Benar-benar gak sempat belajar. Yah, emang bener deh. There’s always a price to pay. Walhasil saya super mengantuk sekarang, dan kuis medan pun pas-pasan. Hahaha.
Mudah-mudahan emang bener kalo “Great victory comes with great sacrifice.”

Obrolan tengah malam

Kisah ini berawal dari sebuah obrolan malam bersama lima orang kawan : Alfian, Mike, Ijul, Sandy, dan Niam. Saya ingat saat itu jam menunjukkan pukul 00.40 WIB, dan kami memutuskan untuk makan di Dwilingga, warung roti bakar di dekat kampus yang sudah jadi andalan untuk menghilangkan lapar dan kantuk di tengah malam. Kami menjatuhkan pilihan kesini karena warung SR yang biasanya jadi opsi pertama entah kenapa belum buka. Curiganya diusir. Semoga tidak, karena pasti banyak yang protes.

Karena tidak dapat tempat duduk, kami memilih mengambil tiga buah kursi panjang yang ada dan ngobrol di luar. Dua jam lebih kami bercengkerama disana. Kami sebut dengan “Konferensi Segitiga”. Awalnya serius, seperti membahas organisasi kampus, masalah angkatan, dan kaderisasi. Namun lama-lama jadi berujung ke masalah pribadi. Hahaha. Benar-benar dapat banyak pembelajaran soal hidup dari obrolan ini. Thanks guys! Ditunggu obrolan-obrolan selanjutnya.

Tak terasa waktu sudah menunjukkan hampir jam 3 pagi. Karena saya masih ada kuliah pagi, maka obrolan harus segera disudahi. Sandy pulang dengan motornya, Ijul dengan Avanza-nya, dan sisanya nebeng dengan saya. Atas permintaan Mike, saya pulang lewat jalur belakang, lewat kebun binatang. Niam turun di Kebun Bibit. Walhasil selama perjalanan melalui kebun binatang kami tinggal bertiga.

Di tengah suasana malam yang sunyi, sepi, dan cukup membuat merinding, tiba-tiba Alfian memulai pembicaran yang agak bikin ngeri.

Alfian : Eh Ga, kalo misalnya di tengah jalan ini ada cewe, lo mau ngapain?


Saya : Anjir lo malem-malem gini knapa ngomongin begituan dah? Udah diem ah!


Mike : Udah gak usah takut, kalo gw mah gw sikat aja, gw tabrak,  bukan cewe beneran kan pasti kalo kayak gitu.

Tak lama setelah kami berdebat gak penting tentang hal ini, tiba-tiba di kiri jalan ada sesosok wanita sedang berjalan. Sendirian.

Suasana menjadi mencekam saat itu. It’s 3 o’clock in the morning! What’s she doing? Jalan sendirian pula!

Pikiran macam-macam sempat menyelimuti otak saya. Jangan-jangan makhluk yang bukan-bukan. Namun saya yakin itu beneran orang, karena penampilan sekilasnya cukup meyakinkan, dan jalannya di pinggir, bukan di tengah jalan. Hahaha.

Yasudahlah, dengan perasaan agak panik saya akhirnya mengantarkan Mike serta Alfian hingga ke gerbang belakang kampus karena Mike akan mengambil motornya. Saking paniknya saya sudah menancap gas padahal pintu belum ditutup. Hahaha.

Yak, demikian pengalaman cukup menarik yang saya alami kemarin. Nantikan saja pengalaman menarik lainnya disini. Sekarang saatnya belajar untuk kuis dua hari lagi.

Kuliah lagi

Selamat hari senin!

Hari ini semua dimulai lagi. Kuliah lagi. Ngerjain tugas lagi. Main di himpunan lagi. Nginep lagi.
Harus diakui bahwa saya hari ini cukup malas kuliah. Apa yang saya pelajari satu bulan ke belakang sebelum libur kemarin sungguh sudah menguap begitu saja, hahaha. Padahal besok curiganya ada kuis, tapi saya sekarang malah bukannya belajar tapi menulis blog. Hahaha. Yasudahlah nanti saja, masih ada hal lain yang harus saya kerjakan sekarang. Semoga hari-hari kedepan menyenangkan. Karena semuanya serba baru. Baju baru, jaket baru, sepatu baru, celana baru, dan tentu saja semangat baru dengan hidup yang baru.

Yah, begitulah kira-kira hari senin saya sampai pukul 12.07. Bagaimana dengan kalian?

I need a new belt


Yak, inilah sabuk yang sudah menemani saya sangat lama sekali. 7 atau 8 tahun kyknya. Saya ingat baru beli sabuk ini jaman SMP di Tunjungan Plaza. Niat banget gak tuh, belinya aja sampe di surabaya, hahaha.
Faktanya, sabuk ini adalah satu-satunya sabuk saya yang bisa dipakai. Yeah, satu-satunya. Artinya saya selalu memakai sabuk ini dalam segala kegiatan, mulai dari sekolah, les, jalan-jalan, pacaran, nikahan, wisudaan, kuliah, dan segala macam kegiatan lain. Bener-bener udah melegenda banget nih sabuk. Rasanya udah gak dijual lagi, hahaha. Udah sehidup semati sama saya deh.

Akhir-akhir ini saya jadi berpikir, dan sampai pada suatu kesimpulan bahwa sepertinya saya butuh sabuk baru. Bukan berarti saya tak setia, saya mah setia banget gituh. Tapi rasanya butuh yang lebih formal ajah. Umur udah makin tua soalnya, haha. Masa’ semua kegiatan make yang sama kyk gini? buat kuliah masih bisa lah, tapi kalo yang agak formal-formal gitu kyknya udah gak pantes deh.

Jadi kesimpulannya, ada yang mau beliin sabuk baru buat saya?

reunian lagi

Sekali lagi, berkumpul sama kawan-kawan lama (terutama kawan-kawan SMA) memang memberikan nuansa dan romantisme tersendiri. Nostalgia masa muda sampe ketawa terbahak-bahak. Hahaha. Dan menariknya bisa bertukar pikiran dan mendapat wawasan baru tentang segala sesuatu.

Hari ini saya dapet kesempatan untuk kumpul-kumpul lagi. Sama temen-temen SMA, kelas XII IPA F 2008. Yah, emang yang dateng akan itu lagi itu lagi sih, udah dari dulu, hahaha. Tapi yasudahlah. Anggep aja small reunion. Yang datang sekitar 10 orang, cuma 1/4 nya. Tapi tetep aja asik. Ngobrol ngalor ngidul kesana kemari, mulai dari kelakuan guru-guru SMA yang unik-unik, kisah lama tentang cinta, kejadian-kejadian konyol, ulah temen-temen yang sering ngatain orang, dan banyak lagi.

Ada obrolan yang cukup menarik. Tentang apa sih yang udah kita lakukan selama 2 tahun belakangan menjadi mahasiswa. Ternyata diantara kami banyak yang merasa gak dapet apa-apa, kebanyakan hal-hal yang omong kosong aja, gak konkret, dan gak dapet manfaat buat diri kami sendiri. Yah, gak perlu disebut lah apa yang saya maksud, ditafsirkan sendiri ajah. Yah intinya abis obrolan tadi jadi banyak berpikir, selama ini kayak sia-sia ajah menjalani kehidupan perkuliahan. Saatnya konkret lah ya.

asisten rumah tangga

Yak, aktivitas pertama setelah pulang mudik adalah beberes rumah. Berhubung si asisten rumah tangga sedang diliburkan, jadilah saya dan adik saya mentransformasikan diri dengan transformasi fourier menjadi asisten rumah tangga dadakan. Awalnya sih santai, bahkan saya menikmati (jangan-jangan ada bakat nih hahaha) tapi lama-lama capek juga. Harus nyapu, nyuci piring, jemur baju, dan pekerjaan-pekerjaan lainnya. padahal cuma sehari. kalo seminggu ato sebulan saya bisa kurus kali yah, hahaha. Mungkin harusnya si asisten rumah tangga ini emang dapet apresiasi lebih deh dari kita. Jangan cuma banyak nyuruh tapi coba skali-skali ngelakuin apa yang mereka lakuin. Ayo mbak, cepatlah pulang! Rumah ini membutuhkan sentuhan anda! 😀

Hujan (Catatan mudik #6)

Hari ini hari terakhir saya liburan di kampung halaman. Gak berasa juga ternyata. Entah kenapa, main-main di kampung halaman kali ini menurut saya kurang maksimal, walopun tetep asik. Biasanya ada sejumlah tempat yang wajib dikunjungi, seperti sate klatak di imogiri, warung iga bakar di jakal, dan jalan-jalan di malioboro. Mungkin karena keterbatasan waktu juga akhirnya gak sempet kesana. Saya gak kebayang juga kalo akhirnya kesana, mungkin udah buncit parah ini perut, hahahaha.
Tapi yang saya gak suka dari liburan lebaran kali ini cuma satu : HUJAN. Bener-bener deh, mengganggu rencana-rencana yang sudah disusun. Contohnya waktu saya ke malioboro. Niatnya emang makan malem aja sih, tapi kan bisa sekalian jalan-jalan sepanjang trotoar bersama pacar (ngarep :P) keluarga sambil liat-liat pernak pernik menarik. Walhasil gara-gara hujan jadi berantakan deh. Mau makan aja jadi susah. Untung becak yang kami tumpangi canggih juga, pake plastik buat nutupin penumpang biar gak kehujanan.
Hujan juga mengganggu makan malam kami kemarin. Kami berniat makan malam di Gladak, Solo. Itu semacam tempat makan dadakan yang adanya hanya malam hari. Tempat yang dipake adalah jalan raya. Jadi kebayang lah ya, suasananya romantis pisan, udah gitu bisa lesehan pula. Mantab deh! Hahaha. Tapi apa daya, gara-gara hujan kita gak bisa lesehan. Tempatnya tetep buka, namun yang ada cuma tenda-tenda makan ajah, gak ada lesehannya. Nyari yang kosong pun lumayan susah. Harus ngantri dulu sebelum akhirnya dapat. Yah, untung kami sigap mencari. Efek positif dari osjur nih nampaknya :p
Mudah-mudahan liburan-liburan selanjutnya gak terganggu lagi sama yang namanya hujan deh. Ntar udah becek, gak ada ojek, kan jadi rebek #naon.  Yaudah, saatnya berkemas, dan siap kembali ke dunia nyata di ibukota.
Ditulis 14 sept 2010

Latah (Catatan Mudik #5)

Aduh, saya terlalu lelah kemarin. Keliling Jogja dan sekitarnya seharian. Cuma naik mobil, trus turun, ngobrol-ngobrol, masuk mobil, jalan lagi, dan seterusnya. Ternyata gitu doang bisa capek banget yah. Walhasil saya gak sempet nulis deh kemarin. Saya memilih nonton Liverpool yang tanding lawan Birmingham. Yah, walopun hasilnya seri tapi mainnya udah mulai menjanjikan lah, terutama setelah kehadiran Meireles. Semoga bisa lebih baik deh, dan bisa menang lawan Munyuk, hehehehe.
Anyway, kemarin di twitter mendadak heboh oleh sebuah topik. Katanya sih topik lama, tapi entahlah saya juga lupa. Topiknya #jamansd. Entah siapa yang memulai, siapa yang iseng jadi TS, yang jelas dalam sekejap timeline twitter ramai oleh topik ini. Kalo saya nemuin saya kasih cendol deh TS-nya! Luar biasa banget soalnya mampu membuat semua orang ikut-ikutan bikin cerita tentang jama SD mereka. Dan kalo misalnya ini multilevel kebaikan, pasti si TS udah dapet pahala paling banyak dan insya Allah masuk surga. Amin. Hehehe.
Heran juga saya sama orang Indonesia. Hal-hal kayak gini bukan yang pertama terjadi. Latah, istilah kerennya. Orang Indonesia gampang banget latah akan sebuah fenomena yang mendadak ramai. Sebut aja fesbuk. Yang awalnya cuma dikit orang yang punya ID fesbuk, sekarang kalo gak punya fesbuk dianggep gak gahul. Contoh lain adalah BlekBeri (nama disamarkan :p).
Bangsa ini emang udah terlalu sering latah. Pas kekayaan kita diclaim sama tetangga, baru deh semua teriak-teriak “Ganyang Malingsiah!” Kemaren-kemaren kemana aja woi! Pas harusnya kekayaan kita itu dijaga, dipelihara, dan dilestarikan, pada kemana? Ntar kalo udah sepi pasti pada lupa lagi. Dasar Indonesia. Hohoho. Mungkin ini kenapa bangsa kita gampang dimainin yah? Ikut-ikutan sih. Hehehehe.
Yasudahlah. Cuma sebuah pemikiran iseng yang tanpa solusi. Sambil mengisi waktu di tengah suasana libur lebaran yang sebentar lagi berakhir. Hehehe. Next Stop : Solo, The Spirit of Java.
Ditulis 13 Sept 2010